Newsletter

If you like articles on this blog, please subscribe for free via email.

Penjelasan Dan Pembagian dari Proyeksi Piktorial Gambar Teknik

Proyeksi piktorial merupakan suatu cara untuk dapat menampilkan sebuah gambar benda yang mendekati bentuk aslinya serta pada ukuran yang sebenarnya secara tiga dimensi, dengan pandangan tunggal. Gambar piktorial Dikenal juga sebagai gambar ilustrasi, tetapi tidak semua gambar ilustrasi termasuk gambar piktorial.
Dari contoh berikut ini kalian akan dapat membedakan gambar ilustrasi teknik jenis piktorial dan yang bukan piktorial. 
Proyeksi Piktorial

Proyeksi Non Piktorial

Pembagian - Pembagian Proyeksi Piktorial di antaranya yang sudah di bahas sebelumnya di Postingan yang lalu, Berikut ini agar mempertegas Pembagiannya Apa saja.
  • Proyeksi aksonometri adalah salah satu dari jenis proyeksi piktorial. Proyeksi ini merupakan proyeksi gambar dimana bidang-bidang atau tepi dari benda yang dimiringkan terhadap bidang proyeksinya, maka tiga muka dari benda tersebut akan terlihat serentak dan dapat memberikan gambaran bentuk benda seperti sebenarnya. 
  • Proyeksi isometri dapat menyajikan benda dengan tepat, karena panjang pada garis dari sumbu-sumbunya menggambarkan panjang yang sebenarnya. Cara untuk menggambarnya sangat sederhana karena tidak ada ukuran-ukuran benda yang mengalami skala perpendekan. Gambar yang menampilkan kedudukan sumbu-sumbu isometri, dapat dipilih sesuai dengan tujuan dan hasil yang akan memberikan kesan gambar paling jelas. 
  • Proyeksi dimetri adalah penyempurnaan dari gambar isometri, dimana terdapat garis-garis yang tumpang-tindih yang terdapat pada gambar isometri, pada gambar dimetri sudah tidak kelihatan lagi.

  • Proyeksi trimetri ialah sebuah proyeksi yang memiliki patokan kepada besarnya suatu sudut antara sumbu-sumbu (x,y,z) serta panjang garis dari sumbu-sumbu tersebut. Sudut proyeksi trimetri ialah 20 derajat untuk alfa dan 30 derajat untuk beta atau 10 derajat untuk alfa dan 20 derajat untuk beta. 
  • Proyeksi miring adalah suatu proyeksi pada gambar dimana garis-garis proyeksi tidak tegak lurus dari bidang proyeksi, tetapi membentuk sudut sembarang (miring). Permukaan depan dari benda tersebut, pada proyeksi ditempatkan dengan keadaan bidang kerja proyeksi sehingga bentuk permukaan depan tergambar seperti yang sebenarnya. Jika kedalaman benda sama dengan panjang benda yang sebenarnya maka hal ini disebut dengan proyeksi miring cavalier, sedangkan untuk yang panjang serta kedalamannya diperpendek maka disebut dengan proyeksi miring cabinet. Gambar oblique (miring) biasanya dimulai dengan 3 basis sumbu yaitu 0derajat, 45derajat serta pada 90derajat.
  • Proyeksi perspektif adalah berupa proyeksi piktorial yang terbaik secara kesan visualnya, akan tetapi dalam hal ini, cara penggambarannya begitu sangat sulit serta rumit, apalagi untuk dapat menggambarkan pada bagian-bagian yang rumit serta kecil. Pada proyeksi perspektif ini dari garis-garis pandangan (garis proyeksi) di pusatkan pada satu atau pada beberapa titik. Titik itu dianggap sebagai mata pengamat. Bayangan yang terbentuk dari pada bidang proyeksi dikenal dengan sebutan gambar perspektif.
Demikian Informasi yang dapat kami sampaikan untuk kalian semua, terkait dengan Pembelajaran Gambar Teknik, khususnya adalah Proyeksi Piktorial. Semoga dapat bermanfaat untuk kalian semua.
Load comments

Comments